8.19.2008

Yang Terlewatkan di 2007

1 Sept 2007 kami sekeluarga pindah ke Doha Qatar. Hanya beberapa hari sebelum ramadhan tiba. Anakku yang baru umur 9 bulan ketika itu, Alhamdulillah aman dan senang-senang saja selama dalam perjalanan dari Palembang - Jakarta - Doha, Qatar. Padahal saya sama suami sudah cemas dari sebelum berangkat, takut si kecil rewel terus diperjalanan. Daghfal anaknya aktif, gak mau diam trus cepet bosen kalau main yang itu-itu aja. Tapi kenyataanya, kekhawatiran kami tidak terbukti. Anakku tau keadaan sepertinya. Dengan perjalanan pesawat yang memakan waktu sekitar 12 jam, anakku bisa cuma maen kesamping-samping dan sekali-sekali menoleh kebelakang dan main dengan penumpang di belakang.

Sekarang, hampir satu tahun kami disini, doha, qatar, 1 sept nanti tepatnya. Dan perjalanan panjang itu akan terulang kembali, tapi bukan pergi ke negri orang, tapi pulang ke kampung halaman, mudik lebaran.... Wuih senengnya ngebayangin udah nyampe Indonesia, pengen makan makanan yang udah setaun gak ketemu di doha, pengen shopping sebanyak-banyaknya karena di doha ini susah untuk mencari baju yang pas dengan ukuranku yang mungil ini. Itu enaknya, tapi susahnya ngebayangin perjalanan panjang didalam pesawat lebih dari sepuluh jam nanti pas pulang, huh...puegel semua badan ini.

Yah, pokoknya semua ada timbal baliknya, mau seneng....ya susah dulu....mau nyampe Indonesia...ya capek di pesawat dulu....

1 comment:

adebratawijaya said...

Ditunggu ya wong arab...
sayang dak pacak bawa pajeronyo...
cubo kalo pacak, biso2 nyampe palembang lah bejenggotan abi Daghfal, hehehe....
Welcome to homeland...